Tambah Sprinkle, Ini Harapan Petani Bawang Merah kepada OJK Bali


OJK Bali bersama sejumlah wartawan mengadakan gathering, salah satunya mengunjungi petani bawang merah di Banjar Dalem Desa Songan B, Kintamani, Bangli, Senin (11/12/2023).  (Foto: perspectives)

BANGLI, PERSPECTIVESNEWS- Kepala OJK Provinsi Bali Kristrianti Puji Rahayu merespon permintaan salah satu petani bawang merah Ketut Lama yang menginginkan adanya tambahan sprinkle (alat penyemprotan air melalui pipa-red) di Songan, Kintamani.

Dikatakan Puji, permintaan petani bawang merah tersebut segera dibahas dalam mencapai keputusan yang berpihak kepada petani.

“Dalam upaya mendukung program Pemerintah Provinsi Bali, dan menjadikan pertanian sebagai unggulan Bali, OJK komitmen untuk mendapatkan dukungan akses permodalan dalam bentuk kredit prioritas sektor pertanian,” ujarnya saat mengunjungi cluster bawang merah di Banjar Dalem, Desa Songan, Kintamani Bangli, Senin (11/12/2023).

Bersama puluhan media, Puji Rahayu bertemu langsung dengan petani dari Kelompok Tani Ternak Sejati, Banjar Dalem, Desa Songan yang telah mendapatkan Kredit Pembiayaan Sektor Prioritas (KPSP).

Dalam kunjungan tersebut, Kepala Bank BPD Bali Kantor Cabang Bangli, Ida Bagus Purwa Pidada dan Kepala Bidang Tanaman Pangan, Holtikultura dan Perkebunan Kabupaten Bangli, Ni Kadek Sri Mulyani.  

“Perhatian OJK terhadap sektor pertanian adalah bagian dari upaya untuk mendukung pertumbuhan ekonomi Bali selain sektor pariwisata. Diharapkan sektor pertanian juga dapat menjadi penopang perekonomian Bali," kata Puji.

Ia menyebutkan, tahun 2024, OJK Bali terus meningkatkan KPSP pertanian di Bangli yang akan berkoordinasi dengan Dinas Pertanian, termasuk untuk mengetahui sektor prioritas apa dan di daerah mana saja yang potensial dikembangkan pertaniannya di Kabupaten Bangli.

"OJK turut membantu mengawal Pemerintah Provinsi Bali yang setelah pandemi tidak lagi bergantung pada sektor pariwisata namun mulai mengembangkan sektor lainnya seperti pertanian dan perkebunan. Dukungan diberikan seperti peningkatan kapasitas lahan yang membutuhkan pembiayaan dari perbankan maupun pembiayaan lainnya seperti Kredit Usaha Rakyat (KUR).

Ketua Kelompok Tani Ternak Sejati Banjar Dalem Desa Songan B, Ketut Lama mengungkapkan jumlah anggota kelompoknya sebanyak 30 orang, 11 orang diantaranya sudah mendapatkan bantuan permodalan berupa KUR dari Bank BPD Bali mencapai Rp 670 juta. 

Pembiayaan itu dimanfaatkan salah satunya untuk sistem pengairan dengan menggunakan metode sprinkle (penyemprotan).

Ia mengatakan bantuan diberikan pemerintah dibelikan sprinkle untuk penyiraman tanaman bawang yang dikelola 11 petani.

Sebelum menggunakan alat sprinkle, petani masih mengandalkan air hujan dan sumber air yang berjarak 4 kilometer dari Danau Batur.

"Dengan sprinkle memudahkan penyiraman bawang merah, sehingga lebih efisien, menghemat waktu dan meningkatkan produktifitas, di mana kelompok tani sejati telah berhasil menggarap 30 hektar lahan pertanian," ujar Ketut Lama.  (lan)

Post a Comment

Previous Post Next Post